Kumpulan Cerpen Hasil karya Chitos(smandacis)

chitos adalah nama kelas X-6 Sman 2 Ciamis

3 Sejoli yang berbeda nasib

di sebuah desa, hiduplah 3 orang pemuda yang baru lulus kuliah 1 bulan yang lalu,dia  bernama jodie,ali,hilman.(mengambil dari nama saya dan teman sekelas saya) walaupun mereka berbeda jurusan tapi mereka tetap bersahabat dengan baik. karena sudah lama mereka menganggur mereka mencoba mencari pekerjaan dan ternyata hampir semua perusahaan menolak mereka.

suatu hari mereka mencari pekerjaan, masing-masing punya tujuan sendiri contohnya jodi dia ingin jadi pengusaha, dan hilman dia ingin jadi manager, dan ali dia ingin jadi teknisi.

sudah setengah hari mereka mencari peluang pekerjaan tetapi semaunya tidak ada yang mau menerima mereka, mereka pun mulai kelelahan dan melanjutkannya besok pagi.

keesokan harinya mereka mulai mencari pekerjaan, tapi hanya hilman dan ali lah yang dapat pekerjaan, tapi kesombongan mereka mulai muncul ketika mengetahui bahwa jodi tidak dapat kerjaan, mereka berdua kemudian mengejek jodi dengan kata “buat apa capek-capek kuliah..kalu udah lulus gk dpet kerjaan” ucap mereka sambil ketawa.tapi dengan kejadian itu tidak membuat jodi pesimis.

keesokan harinya ketika jodi pulang sholat ashar dari masjid ada seorang nenek yang tersesat, kemudian jodi nanya kepada nenek tersebut ” nenek cari siapa yah?” tanya jodi , ” nenek sedang nyari rumah nenek ” balas nenek. ” emang rumah nenek dimana?” tanya jodi, ” itu masalahnya nenek gk tau jalan pulang” balas nenek. karena jodi merasa kasihan kemudian jodi mengajak nenek itu pulang ke rumah kontrakannya. ” sini nek silahkan masuk” ajak jodi kepada nenek tersebut, kemudian nenek itu masuk,”maaf nek rumahnya kecil, yahh malum saya hanya pengaguran buat bayar kontrakan saja masih di bayar ama orang tua” ucap jodi. “gapapa nak,nenek bisa istirahat di sini juga nenek sangat berterima kasih banyak” balas nenek, “yah anggap aja ini rumah nenek sendiri” ucap jodi.

tidak lama kemudian jodi keluar rumah untuk beli beras buat makan malam, ada seorang laki-laki yang umurnya sekitar 40an bertanya pada jodi,” maaf, apa anda melihat nenek-nenek yang mencari rumahnya?”tanya bapa itu, ” iya dia sedang ada di rumah saya, memangnya anda siapanya?” balas jodi,”saya cucunya, memang dia punya penyakit pikun, maaf kalau nenek saya merepotkan anda” ucap bapak itu, “ahhh gapapa, kan setiap manusia harus saling menolong, ayok silahkan saya antarkan ke rumah saya” balas jodi,” ayo” ucap bapa itu.

ketika sampai di rumah jodi, bapak itu langsung memeluk nenek yang sedang berada di kursi depan rumah jodi dan nenek itu pun berkata,” tolong cu, beri anak ini pekerjaan di perusahaan mu, dia lulusan fakultas ekonomi, dia sudah lama menganggur” ucap nenek,         “baik nek” balas bapa itu. dan keesokan harinya jodi mulai bekerja,jodi di tempatkan bapa itu menjadi sekertarisnya, ketika di masuk ke kantor jodi pun kaget melihat hilman dan ali menjadi OB, dan mereka pun bertanya kepada jodi,”jodi kenapa kamu ada disini?” ucap meraka, “kebetulan saya kerja disini” ucap jodi, mereka pun merasa bersalah atas kesombongannya, kemudian jodi pun memaafkannya.

karya : Jodie X-6 Sman 2 Ciamis

Mungkin Ini Artinya Bahwa “Cinta itu buta”

Pagi itu merupakan pagi terindah buat gue, pagi tersejuk, dan pagi yang paling bikin gue bersemangat. Oh iya, nama gue Clarra Venofarisa  Mirez panggil aja gue Clarra atau Rara. Gue juga nggak ngerti kenapa nyokap bokap gue ngasih nama layaknya gue orang Spanyol atau Nigeria, padahal nyokap gue asli orang Sunda, dan bokap gue orang Padang. Sungguh aneh kenapa mereka memberi gue nama seperti ini. Ya tapi nama ini patut gue syukuri karena banyak orang yang nyangka gue itu keturunan bule hahaha. Oh dan satu hal lagi, Nyokap dann bokap gue itu bisa bertemu kemudian menjalin kasihnya sehingga menghasilkan gue karena mereka kuliah di satu jurusan yang sama yaitu Universitas Indonesia tepatnya di Jakarta. Jadi gue bener – bener lahir di Jakarta dan tinggal di Jakarta selama 17 tahun ini. Dan lo jangan heran kalo gue sama sekali nggak bisa Bahasa Sunda ataupun Bahasa Minang.

***

            Waktu telah menunjukkan pukul  5 pagi dan guepun langsung bergegas mandi kemudian bersiap – siap untuk berangkat ke sekolah. Sebelum gue pake baju, gue memandang baju gue yang belum pernah gue pake. Ini pertama kalinya gue pake seragam panitia MOPD dan ‘Wuiiih’ mulut gue sontak monyong – monyong memandang ID Card Panitia yang di situ tertulis jelas nama gue dengan posisi sebagai Bendahara alias penanggung  jawab keuangan. Ini jabatan yang gue idam – idamkan selama gue berorganisasi, biasanya kalo nggak jadi seksi konsumsi  ya paling jadi seksi peralatan yang kerjaannya ngangkutin meja, sapu – sapu, ngepel, bakar sampah, Makan nasi basi, ngemis, dan  bakar Ketua Umum. Yah kira – kiranya seperti itu kerjaan gue pada saat menjadi seksi peralatan. Gue pun sempet jadi seksi peralatan yang paling unggul nan teladan di sekolah gue. Mungkin tampang dan naluri gue sangat mendukung untuk menjadi unggul di bidang itu.

‘Tehhhhhhh!! Udah jam setengah tujuh initeh atuhhhhhhh!’ nyokap gue teriak dengan full Sundanese version.

‘Iya maaah’ teriak gue.

Gila! Gue ngabisin waktu satu sengah jam buat siap – siap??? Biasanya gue mandi cuma 5 menit, pake baju kemudian nyisir cuma ngabisin waktu 5 menit juga, tapi sekarang sejak sahabat gue ngajarin gue, gue jadi makin lelet . Gue nggak boleh telat, wibawa gue bisa hilang dimata adek – adek yang mau ikutan acara MOPD.

‘Mah teteh berangkat, assalamu’alaikuuuuuuuuuum’ teriak gue sambil berlari keluar gerbang rumah.

Di perjalanan gue ngerasa nggak tenang, gue perhatiin setiap motor dan mobil yang lewat dan berharap temen – temen panitia lainnya ada yang berangkat di waktu yang bersamaan atau bahkan lebih telat dari gue. Dan Yuuuup! Gue liat Fanny naek motor dari kaca angkot. Fyuhh, legaaaaa.

Oh gue belum cerita tentang Fanny, Fanny adalah sahabat gue yang paaaaaaaaling gue sayang. Dia cantik, baik, alim, pinter, rajin, seru, dan pokonya perfect banget sebagai seorang sahabat. Gue udah sahabatan sma dia sejak SD, gue kemana – mana selalu bareng sama dia. Dia juga yang ngajarin gue agar gue bisa sedikit dandan. Itu sebabnya tadi gue ngabisin waktu lama untuk siap-siap ke sekolah. Gue nggak pernah nyisir, pake bedak, pake pelembab wajah, handbody lotion, ataupun  pake parfum, tapi pagi ini gue mengalami peningkatan, gue nyisir poni gue.

***

            Akhirnya gue pun tiba di sekolah, untungnya banyak orang yang lebih telat dari gue. Gue benar- benar merasa kesulitan untuk berjalan apalagi untuk berlari. Sumpah, rok yang gue pake adalah rok ter nyepan yang pernah gue pake. Rok ini juga bikin gue keliatan semakin gendut. Ah, ternyata banju panitia yang gue agung – agungkan membawa malapetaka di hidup gue. Karena sebelum gue pake rok gue pake celana dulu, tanpa pikir panjang gue pun gunting rok gue di bagian samping dan ‘Triiing’ rok gue terasa nyaman .

Acara pun berlangsung dengan lancar, dan ‘kraungkrayekkraaaaaaaououukeng’ tiba – tiba suara perut gue yang terdengar begitu menyedihkan memanggil gue meminta makan. Gue baru inget gue nggak makan apapun sampai jam 12 siang ini. Guepun menghampiri Fanny mengajaknya makan .

‘Fan, lo udah dapet konsumsi? Kita makan di kantin aja yuk’  ajak gue.

‘Lho? Makan aja konsumsinya ra, kan mubadzir’ dia pun menasehati gue.

Fanny Fakhreza Ayyatulhikhmah ini bener bener alim . ‘Heeeemmeeeuh, iya nanti gue makan. Makan konsumsi sekotak kecil gitu doang mah gue mana kenyang??’ jawab gue ngeluh.

Fanny pun akhirnya mau gue ajak ke kantin. Di kantin di ngomongin anak – anak baru yang jadi peserta MOPD.

‘Ra, lo tau nggak anak kelas X-C yang tomboy itu? Gila ya dia kok bisa mau – maunya ngelawan takdir dan pengen jadi cowok? Nggak bersyukur apah’ tanya Rara sekaligus mengomentari anak kelas X-C itu.

‘Oooooh iya – iya gue tau,  yang tomboy itu kan? Dia Vina. Gila, dia ganteng banget faaaan… Duh kalo dia cowok nih ya, gue mau banget deh jadi ceweknya’ samber gue dengan semangat.

‘Huss!’ Jawab fanny singkat.

‘Denger – denger dia lesbi loh fan’ Tambah gue

‘Hah? Gila, serem banget dunia ini sekarang ya Ra’ Jawab Fanny.

‘Iyaaap -__-’ jawab Gue.

***

            Tak terasa 6 bulan pun berlalu sejak MOPD waktu itu. Dan hal aneh pun terasa dalam hidup gue. Fanny dan gue udah jarang ngobrol, maen, dan jalan – jalan. Gue pun merasa sangat jauh dari sahabat gue ini. Entah gue yang salah atau dia. Password FB dia pun dia ganti gara – gara dia tahu dulu gue pernah buka FB dia diem – diem. Guepun mulai mencari tahu apa yang sahabat gue rasain sekarang dan kenapa dia terliat enggan berkomunikasi dengan gue. Tapi gue nggak liat dia seperti seseorang yang memiliki sahabat baru, gue juga nggak ngerasa dia marah pada gue karena guepun nggak tau gue salah apa. Pertanyaan – pertanyaan tentang Fanny selalu menyelimuti otak gue hingga sampai pada suatu saat gue nanya sama dia.

‘Fan, lo kenapa sih? Nggak biasanya lo giniin gue mulu. Nggak enak banget gue dicuekin dan dijauhin sama sahabat gue sendiri. Lo kenapa sih?????’ gue meraung raung dihadapan wajah Fanny.

‘Gue nggak kenapa – napa kok ra’ Jawab Fanny singkat dan kemudian dia pergi dari tempat duduknya.

Gilaaaaa, Fanny bener bener jutek dan nggak seperti Fanny yang gue kenal. Gue ngikutin dia dan dia bentak gue

‘Lo kenapa sih ra? Lo ngapain ngikutin gue? Sanah!’.

Gue pun diam dan kemudian tak tahan untuk diam, ‘Lo mau kemana sih Fan? Tanya gue.

‘Gue mau ke kantin’ Jawab dia singkat.

‘Ya oke kalo lo mau ke kantin kita barengan juga bisa, kenapa sih lo? Jijik sama gue? Kenapasih loooooooooooooooooooo??’ mata gue udah mulai keluar, kulit gue mulai bersisik, dan sepertinya gue akan berubah wujud menjadi hulk versi cewek.

‘Iya gue jijik sama lo!’ Fanny pun menjawab kemuadian berlari meninggalkan gue.

Gue tersungkur lemas, gue tahu dia bukan akan pergi ke kantin. Kenapa Fanny yang lemah lembut dan selalu menyenangkan berubah menjadi orang yang sama sekali nggak gue kenal? Ah entahlah, yang pasti gue sedih banget. Gue galau dan di kelas gue cuma ngelamun dan ngelamun, gue terlihat seperti orang yang terjangkit penyakit patah hati padahal tidak.

***

            ‘Tika, lo tadi jalan bareng Fanny? Kemana? Tadi dia ngapain sih?’ Tanya gue pada Tika yang merupakan teman dekat Fanny juga di kelas. ‘Emang kenapa ra? Kepo banget sih lo’ Jawab Tika dingin. ‘Enggak, gue nggak ngerti aja sama sikap Fanny yang akhir – akhir ini berubah drastis sama gue’ jawab gue. ‘Mungkin itu Cuma perasaan lo aja kali ra, gue rasa Fanny biasa – biasa aja tuh’ kata Tika.

‘Ka, gue yakin pasti lo tau Fanny kenapa, please dong ka kasih tau gue, gue janji Fanny nggak akan tau kalo lo udah ngomong sama gue’ kata gue.

‘Oke, gue kasian sama lo Clara. Lo sahabatnya Fanny tapi lo nggak tau dia lagi patah hati karena diputusin Dimas’. Kaget banget gue denger apa yang Tika bilang ke gue.

‘Haaaaah!? Putus? Sejak kapan Fanny punya pacar? Setau gue dia nggak pernah pacaran apalagi putus. Kapaaaan?’ Kata gue shock.

‘Payah lo ra’ kata Tika.

Oke sekarang gue tau, gue ngerti, gue paham. Tapi kenapa Fanny sama sekali nggak ngasih tau gue? Kenapa dia pacaran? Kenapa Dimas ? dan kenapa gue sedih banget sesedih – sedihnya? Air mata gue mulai keluar dari tempat asalnya, air mata gue jatuh membasahi pipi gue ditengah orang – orang yang acuh pada gue saat itu. Gue bergegas mencari Fanny karena entah kenapa gue ingin sekali marah padanya.

Gue liat Fanny melamun di taman baca sambil menggenggam botol minumannya, gue langsung menghampiri dia dan bertanya.

‘Fan, kenapa lo nggak jujur sama gue?’.

‘Maksud lo?’ tanya Fanny.

‘Kenapa lo punya pacar ?’ Tanya gue dengan nada dingin.

‘Emang kenapa? Gue normal kali, gue boleh punya pacar ditengah orang – orang yang punya pacar juga’, Kata Fanny sinis.

‘Bukan itu maksud gue, ya gue taulah tapi kenapa lo nggak pernah bilang sama gue? Lo anggap gue ini apa?’ Tanya gue.

‘Ya lo sahabat gue Ra, tapi gue rasa semakin lama lo tuh semakin berlebihan sebagai sahabat. Gue mulai risih sama lo ketika lo mulai sering sms gue’ kata Fanny.

Gue pun terdiam sejenak,‘Ya itu karena sebagai sahabat lo, gue care sama lo Fan.. Masa lo nggak ngerti sih?’ Kata gue.

‘Gue nggak butuh perhatian lo yang lebay itu ra, gue justu merasa risih dengan sms – sms lo. Gue jadi takut sma lo ra’ Kata Fanny.

Gue kaget dengan apa yang Fanny rasain tentang gue, apa maksud Fanny? Apa gue berlebihan?. Gue pun melanjutkan pertanyaan pertanyaan gue pada Fanny.

‘Maksud lo? Kenapa lo nggak bilang kalo lo nggak suka gue berkelakuan kayak gitu? Kanapa juga lo lebih suka diperhatiin sama Dimas ketimbang gue? Kenapa lo lebih milih Dimas ra? Kenapa lo nggak milih gue? Kenapa nggak gue aja yang lo sayang? Yang lo cinta Fan?’ gue menangis dan gue kaget dengan pertanyaan – pertanyaan gue sendiri. Gue ini kenapa? Gue gila? Atau….

‘Tuh kan gue udah nyangka sejak lama kalo lo ini suka sama cewek, gue takut sama lo ra, lo jauh jauh aja sanaaaaah! Lo bukan sahabat gueee!’ Fanny menangis dan berlari meninggalkan gue.

Gue masih heran dengan diri gue sendiri? Kenapa perasaan gue seperti ini pada Fanny? Kenapa gue meminta cintanya untuk gue? Apa gue nggak waras? Apa gue gila? Oke lebih baik gue pulang agar gue lebih tenang.

***

            Sesampainya di rumah, gue langsung masuk kamar dan gue nangis. Ya gue nangis, hari ini udah dua kali gue nangis padahal selama gue smp gue sma sekali nggak pernah nangis. Apa ini karena gue merasa sedih karena Fanny sudah tak ingin lagi bersahabat lagi dengan gue, tapi gue merasa ada hal lain bahkan banyak hal yang mengganjal perasaan gue. Gue sangat tidak tenang dan gue rasa gue harus ke rumah Fanny untuk lebih mendapatkan kejelasan.

Di rumah Fanny, ibu Fanny bilang bahwa Fanny sedang tidur dan gue disuruh masuk ke kamarnya. Gue melihat sesosok Fanny yang sedang tidur, wajahnya benar – benar terlihat cantik. Gue pun menghampiri Fanny, menatap wajahnya lebih dalam dan lebih dalam lagi.

‘Fan, kasian lo ya. Dimas emang bener – bener brengsek bikin lo patah hati’ kata gue pelan.

Tanpa sadar gue semakin mendekati wajah Fanny yang sedang tertidur, gue mencium pipi Fanny cukup lama. Fanny terbangun,

‘Claraaa!?? Lo gila apah?? Lo Lesbi?? Lo Lesbi!!! Sanah pergiiiiii! Jangan pernah deket deket gue lagi! Mamaaaaaah…… ada maliingg!’ Teriak Fanny sambil menangis.

‘Tenang Fan tenanggg… gue juga nggak tau kenapa gue nyium lo fan maafin gue fan gue nggak… gue nggak tau fan!’ gue pun berlari keluar rumah Fanny sambil menangis.

***

            Malam harinya, gue searching tentang semua hal yang menyangkut lesbi. Gue ngedapetin banyak informasi yang membuat gue semakin takut. Gue berencana pergi ke psikiater besok pagi.

Rencana gue terlaksana untuk pergi ke pskiater, gue mendapatkan banyak pertanyaan dari dokter. Hasilnya, gue memang mengidap kelainan jiwa itu. Gue kaget dan gue nggak mau. Gue nggak mau mengidap hal ini. ‘Apa saya bisa sembuh?’ pertanyaan ini langsung gue lontarkan pada dokter. Dan kata dokter gue bisa sembuh kalo gue mau sembuh. Gue bisa melakukan terapi – terapi jiwa yang lambat laun mungkin bisa membuat gue sembuh.

Gue nggak tau sejak kapan gue menyukai sesama jenis, dan hanya pada Fanny. Dari kejadian ini gue bisa ngerti apa yang orang bilang bahwa cinta itu buta. Ya, mungkin ini artinya. Cinta sama sekali tidak melihat status, kecantikan, bahkan buat gue jenis kelamin pun tidak menjadi penghalang timbulnya cinta. Gue nggak akan kasih tau orang tua gue tentang apa yang gue alamin. Gue yakin gue bisa menjadi normal, gue yakin gue bisa sembuh sebelum orang tua gue mengetahui riwayat kelainan pada diri gue ini.

karya : Siti salma X-6 Sman 2 Ciamis (chitos)

Satpam Jail

                Aka, Ferdy, dan Wayan adalah murid kelas 7 di SMP 1 PGRI  Cibinong. Mereka bertiga bersahabat dari SD. Sejak saat itu selalu ada saja kejadian unik yang menimpa mereka.

Suatu hari pada saat pelajaran Penjas, Aka bersama Ferdy dan Wayan disuruh untuk membawa bola voli beserta jaring dan tiangnya yang ada digudang, dan ternyata disebelahnya itu terdapat tempat tinggalnya anjing yang sangat sensitif bila ada orang didekatnya. Lalu pada saat Aka dan kedua temannya itu keluar dari gudang  sambil mengambil alat untuk penjas, tiba-tiba saja terdengar suara geraman anjing.

“Kayaknya gue denger suara” ujar Aka.

“Iya gue juga denger”  tambah Ferdy.

“Suara apa!? Lu cuman nakut-nakutin gue doang kan?” Wayan ketakutan.

“Bentar dulu, bukannya disebelah gudang ini ada anjingnya ya?” tanya Ferdy.

“Oh iya! Daripada digigit anjing mending kita buru-buru pergi”  Wayan gelisah.

Tapi ternyata Aka dan Ferdy sudah meninggalkan Wayan selagi dia berbicara.

“Gimana?” tanya Wayan.

“Eh pada kemana?” bingung.

“Woy tungguin………………!!!!!!!!!!!” sambil ketakutan setengah mati.

Seminggu kemudian Aka dan kedua temannya itu kembali disuruh mengambil  matras di gudang. Namun karena mereka masih trauma dengan kejadian seminggu yang lalu, mereka mencari ide agar nanti pada saat mengambil matras, mereka bisa selamat dari anjing yang kemaren.

Cling.. mereka pun dapat ide. Mereka langsung pergi ke gerbang sekolah. Ternyata meraka ingin meminta bantuan ke Pak Ibnu, satpam sekolah. Ide yang cemerlang ternyata untuk menjaga mereka dari anjing menyeramkan itu. Tapi ternyata sesampainya di gerbang merekamalah tidak menemukan Pak Ibnu disana. Dengan perasaan gelisah mereka terus mencari Pak Ibnu, tetapi mereka tetap tidak menemukannya. Tiba-tiba Pak Bagus, guru yang menyuruh Aka dan kawan-kawan datang

“Mana  matrasnya?” tanya Pak Bagus.

“Ng..anu pak ng..itu apa..” mereka kebingungan.

“Anu apa!? Sudah jangan banyak alasan, cepat ambil matrasnya!”

Dengan rasa terpaksa dan juga dengan rasa ketakutan, akhirnya merekapun ke TKP. Masih
sama dengan minggu yang lalu, mereka mendengar suara anjing itu. Namun pada saat mereka mau kabur, mereka melihat anjing yang seharusnya berada di samping gudang berada jauh dari tempat mereka berada.

“Tunggu dulu! Bukannya itu anjingnya?” Ferdy.

“Mana?” tanya Wayan.

“Itu disana.” jawab Ferdy

“Oh iya, tapi kok disana? Bukannya ada samping gudang?” Aka heran

“Ah bodo amat! Yang penting sekarang kita kabur aja dulu.” Ujar Wayan

Mereka pun langsung lari dari tempat itu.

Dirumahnya, Aka masih memikirkan tenteng kejadian di sekolah

“Kok bisa ya, anjing yang segitu jauhnya tapi suaranya ada di samping gudang. Bingung gue.” Aka bingung.

“Aha! Gua punya ide!” dengan lantangnya.

“Aka tidur, udah malam!” teriak Ibunya Aka.

“Iya bu, maaf!” Aka menjawab.

Di sekolah Aka pun memberi tahu tentang idenya itu kepada Wayan dan Ferdy.

“Sob gue punya ide. Gimana kalau kita periksa lagi kesana? Gua masih penasaran soal yang kemaren.” ujar Aka.

“Kalau gue ikut-ikut aja, tapi gak tau kalau nih bocah satu.” sambil menoleh ke Wayan.

“Ng…….” Wayan bingung.

“Ah lama, kita berdua aja” ujar Ferdy.

“Eh tunggu! Iya dah gue ikut.” Wayan terpaksa.

Mereka pun kembali lagi ke gudang. Tetapi pada saat mereka akan gudang, mereka melihat Pak Ibnu pergi ke gudang juga.

“Aneh? Ngapain ya Pak Ibnu ke gudang?” ujar Aka dalam hati.

Karna penasaran mereka bertiga mengikuti Pak Ibnu ke gudang. Sesampainya di gudang Pak Ibnu berjalan ke samping ke gudang tersebut dan langsung bersembunyi disana. Tidak lama kemudian datanglah murid kelas 8, Zia dan Mely mau mengambil sesuatu di gudang. Lalu terdengarlah suara anjing yang mereka dengar kemarin, dan ternyata suara itu berasal dari Pak Ibnu. Karena ketakutan Zia dan Mely yang ada di gudang langsung kabur. Melihat hal itu Pak ibnu pun tertawa-tawa.

Karna kesal telah dijaili berkali-kali Aka, Ferdy, dan Wayan punya ide untuk mengerjai Pak Ibnu. Lalu mereka bertiga mengendap-ngendap ke belakang Pak Ibnu dan langsung mengagetkannya dengan suara anjing. Seketika itu juga Pak Ibnu kaget dan langsung lari, tapi apa yang terjadi pada saat Pak Ibnu lari dia malah menabrak tiang yang ada didepannya. Aka, Ferdy, dan Wayan ketawa terbahak-bahak karena kejadian itu. Pak Ibnu yang mendengar suara tawa langsung menoleh ke belakang, dan ternyata yang mengagetkan dia itu adalah anak-anak yang pernah dijahilinya.

“Makanya Pak jangan suka ngejahilin orang, kan kena batunya juga.” ujar Aka.

“Iya Pak.” Ferdy menambahkan.

“Iya deh, maafin Bapak ya?” Pak Ibnu minta maaf.

“Iya Pak” jawab Aka, Ferdy, dan Wayan.

“Lagian gua juga gak takut kemarin” ujar Wayan.

“Gak takut kok larinya paling cepet?” ledek Ferdy.

“Nggak kok!” jawab Wayan dengan lantang.

“Weis, kalau nggak biasa aja dong bang.” Aka ikut meledek.

“Hahahaha….” mereka pun tertawa bersama-sama di samping gudang.

Tak sadar ternyata anjing yang aslinya datang dan langsung membuat mereka kabur.

“WAH! KABUR……..!!!!!!!!!”

Karya : M.Raka X-6 Sman 2 ciamis (chitos)

Taut | Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s